Makna Natal

Satu minggu sebelum Natal, saya kedatangan tamu. Begini ceritanya: Saya sedang bersiap-siap untuk tidur ketika saya mendengar suara berisik di ruang tamu. Saya membuka pintu kamar dan saya amat terkejut, Sinterklas tiba-tiba muncul dari balik pohon Natal.

Sinterklas tidak tampak gembira seperti biasanya. Malahan saya melihat air mata di sudut matanya. “Apa yang sedang Anda lakukan?” saya bertanya. “Saya datang untuk mengingatkan kamu, AJARILAH ANAK-ANAK!” kata Sinterklas. Saya menjadi bingung, apa yang dimaksudkannya? Kemudian dengan gerak cepat Sinterklas memungut sebuah tas mainan dari balik pohon. Sementara saya berdiri dengan bingung, Sinterklas berkata, “Ajarilah anak-anak! Ajarilah mereka arti Natal yang sebenarnya, arti yang sekarang ini telah dilupakan oleh banyak anak.”

Sinterklas merogoh ke dalam tasnya dan mengeluarkan sebuah POHON NATAL mini. “Ajarilah anak-anak bahwa pohon cemara senantiasa hijau sepanjang tahun, melambangkan harapan abadi seluruh umat manusia. Semua ujung daunnya mengarah ke atas, mengingatkan kita bahwa segala pikiran kita di masa Natal hanya terarah pada surga.”

Ia memasukkan tangannya ke dalam tas dan mengeluarkan sebuah BINTANG cemerlang. “Ajarilah anak-anak bahwa bintang adalah tanda surgawi akan janji Allah berabad-abad yang silam. Tuhan menjanjikan seorang Penyelamat bagi dunia, dan bintang adalah tanda Tuhan menepati janji-Nya.”

Ia memasukkan tangannya lagi ke dalam tasnya dan mengeluarkan sebatang LILIN. “Ajarilah anak-anak bahwa Kristus adalah terang dunia, dan ketika kita melihat terang lilin kita diingatkan kepada-Nya yang telah mengusir kegelapan.”

Sekali lagi ia memasukkan tangannya ke dalam tasnya, mengeluarkan sebuah LINGKARAN lalu memasangnya di pohon Natal. “Ajarilah anak-anak bahwa lingkaran melambangkan cinta sejati yang tidak akan pernah berhenti. Cinta adalah kasih sayang yang terus-menerus, tidak hanya saat Natal tetapi sepanjang tahun.”

Kemudian dari tasnya, ia mengeluarkan hiasan SINTERKLAS. “Ajarilah anak-anak bahwa saya, Sinterklas, melambangkan kemurahan hati dan segala niat baik yang kita rasakan sepanjang bulan Desember.”

Selanjutnya, ia mengeluarkan sebuah HADIAH dan berkata “Ajarilah anak-anak bahwa Tuhan demikian mengasihi umatnya sehingga Ia memberikan anaknya yang tunggal.” Terpujilah Allah atas hadiah-Nya yang demikian mengagumkan itu. “Ajarilah anak-anak bahwa para majus datang menyembah sang Bayi Kudus dan mempersembahkan emas, kemenyan, dan mur. Hendaknya kita memberi dengan semangat seperti para majus.”

Sinterklas kemudian mengambil tasnya, memungut sebatang PERMEN coklat berbentuk TONGKAT dan menggantungkannya di pohon Natal. “Ajarilah anak-anak bahwa batangan permen ini melambangkan para gembala. Sekali waktu seekor domba berkelana pergi meninggalkan kawanannya dan tersesat, maka gembala datang dan menuntun mereka kembali. Batangan permen ini mengingatkan kita bahwa kita adalah penjaga saudara-saudara kita, sekali waktu orang-orang yang telah lama pergi meninggalkan gereja membutuhkan pertolongan untuk kembali ke pangkuan Gereja. Selayaknya kita berdaya upaya untuk menjadi gembala-gembala yang baik dan menuntun mereka pulang ke rumah.”

Ia memasukkan tangannya lagi ke dalam tas dan mengeluarkan sebuah boneka MALAIKAT. “Ajarilah anak-anak bahwa para malaikat yang mewartakan kabar sukacita kelahiran sang Penyelamat. Para malaikat itu bernyanyi, ‘Kemuliaan bagi Allah di surga dan damai di bumi bagi manusia.’ Sama seperti para malaikat di Betlehem, kita patut mewartakan Kabar Gembira tersebut kepada keluarga dan teman-teman. Immanuel – Tuhan beserta kita!”

Sekarang Sinterklas kelihatan gembira. Ia memandang saya dan saya melihat matanya telah bersinar kembali. Ia berkata, “Ingat, ajarilah anak-anak arti Natal yang sebenarnya. Jangan menjadikan saya pusat perhatian karena saya hanyalah hamba dari Dia yang adalah arti Natal yang sebenarnya: Immanuel – Tuhan beserta kita.” Setelah itu, secepat datangnya, Sinterklas tiba-tiba pergi.

Seperti biasa, Sinterklas telah datang untuk membawa hadiah bagi saya dan anak-anak. suatu hadiah yang luar biasa. Sinterklas telah membantu saya mengingat kembali arti Natal yang sebenarnya dan arti kedatangan Yesus ke dunia. Saya tahu, bagi saya dan anak-anak, Natal ini akan menjadi Natal yang terindah karena Immanuel – Tuhan Beserta Kita!

About kata1kata

some misterious word can not be explained but it can be feel by your heart peace in this world..... Yesus loves and blessing all of you .....
This entry was posted in Tuhan Yesus Memberkati. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s